Tulipomania - Krisis Tulip

kamus ekonomi

Krisis tulip adalah gelembung ekonomi besar pertama dalam sejarah modern. Itu terjadi pada 30-an abad ke-17 dalam periode kemakmuran besar di Belanda. Objek gelembung itu adalah umbi tulip, yang nilainya dikalikan 100 hanya dalam empat tahun, dan kemudian jatuh secara drastis menciptakan masalah serius. krisis ekonomi.

Pada awal abad ke-17, bunga menjadi simbol kekayaan mewah di Eropa tengah. Dan di antara bunga-bunga ini, tulip adalah eksponen kekayaan terbesar, berkat variasi yang tidak dapat dijelaskan yang muncul di beberapa bohlamnya, menghasilkan bohlam yang beraneka warna dan tidak dapat diulang.

Eksotisisme ini menyebabkan kegilaan membeli tulip yang berlangsung beberapa tahun, yang mengarah ke krisis keuangan besar pertama dalam sejarah baru-baru ini.

Munculnya krisis tulip

Keeksotisan umbi tulip menyebabkan euforia produsen dan pembeli sehingga menyebabkan harga bunga tulip naik secara eksponensial. Semua orang ingin berinvestasi di tulip, itu adalah pasar yang selalu meningkat, tidak ada yang bisa kalah. Orang-orang bahkan berhenti dari pekerjaan mereka untuk menanam tulip. Fakta ini biasa terjadi pada gelembung ekonomi lainnya, di mana pekerjaan utama dibiarkan untuk didedikasikan pada aktivitas di sekitar aset yang "bergelembung".

Pada tahun 1623, satu bohlam tulip dapat dengan mudah dijual seharga 1000 gulden, sedangkan gaji tahunan rata-rata orang Belanda adalah 150 gulden. Dengan kata lain, rata-rata orang Belanda harus bekerja selama hampir 10 tahun untuk mendapatkan umbi tulip yang eksotis. Satu ton mentega bernilai 100 gulden.

Kasus anekdot adalah harga tinggi dan aneh yang dibayarkan pada tahun 1635 untuk umbi tulip Semper Augustus (gambar di bawah). Pada tahun itu bohlam tunggal itu ditukar dengan sebuah rumah mewah di pusat kota Amsterdam. Satu lagi umbi Semper Augustus dijual seharga 6000 florin.

Ratusan katalog tulip diterbitkan saat itu. Begitulah euforianya, sehingga mereka berhenti menanam banyak produk lain untuk menanam tulip. Semua orang ingin berpartisipasi dalam bisnis yang menguntungkan ini. Semua kelas sosial ingin berinvestasi dalam bisnis tulip, dari pedagang, hingga pengrajin dan tukang batu. Kegilaan telah pecah. Kemudian pasar tulip memasuki pasar saham. Masih tidak ada yang menyadari bahwa meroketnya harga tidak masuk akal dan bahwa krisis tulip bisa terjadi.

Charles Mackay menceritakan dalam bukunya bahwa seorang pelaut mengira bola lampu Semper Augustus yang dia temukan di kapalnya sebagai bawang dan memasaknya bersama dengan ikan yang diberikan pedagangnya kepadanya untuk membawa barang dagangan dengan aman dan sehat. Pedagang ini telah membeli bohlam seharga 3.000 florin. Pelaut itu mahal untuk "bawang". Akibat perbuatannya tersebut, ia divonis 6 bulan penjara.

Kelahiran masa depan keuangan

Segera, bisnis tulip berhenti menjadi produk musiman seperti tanaman lainnya dan mulai diperdagangkan sepanjang tahun. Berbunganya bunga tulip dari budidayanya berlangsung selama 7 tahun, yang membawa banyak resiko dan tidak sejalan dengan euforia membeli bunga tulip yang ada di Belanda. Bagaimana produk musiman dapat diperdagangkan sepanjang tahun?

Solusinya adalah mulai menjual umbi tulip sebelum dipanen. Negosiasi harga dan jumlah pembelian sebelum umbi mekar. Meskipun terdengar sangat gila, itu adalah salah satu langkah awal menuju munculnya salah satu pasar terpenting saat ini, pasar berjangka keuangan.

Tulip gelembung tusukan

Pada tahun 1637 gelembung pecah, harga bunga tulip mulai anjlok. Semua orang ingin menyingkirkan umbi tulip, menyebabkan banyak kebangkrutan dan kepanikan di seluruh negeri. Banyaknya kontrak yang tidak dapat dihadapi dan kurangnya jaminan dari pasar keuangan yang aneh ini menyebabkan perekonomian Belanda mengalami kebangkrutan.

Tag:  lainnya Bisnis mata uang kripto 

Artikel Menarik

add
close

Pesan Populer

kamus ekonomi

Komunikasi strategis

biografi

Robert Owen

kamus ekonomi

Perbendaharaan