Liar

Baik

Perbuatan melawan hukum adalah perbuatan yang bertentangan dengan undang-undang, norma tertulis dan terkandung dalam kode undang-undang.

Ilegalitas tidak harus memiliki semburat moral atau etika, itu hanyalah sesuatu yang bertentangan dengan hukum tertulis. Bahwa suatu perbuatan dinyatakan bertentangan dengan undang-undang dalam hal melawan hukum tidak harus dilatarbelakangi karena perbuatan tersebut merupakan perbuatan asusila, contoh:

Sebuah aturan mengharuskan kita mengemudi di jalan raya dengan kecepatan maksimal 100 km/jam, itu akan ilegal dan akan ada konsekuensinya jika kita berkendara dengan kecepatan 110 km/jam di jalan itu, tetapi motivasi dari aturan itu bukanlah amoralitas atau keadilan .

Perbuatan melawan hukum akan menimbulkan akibat hukum atau pembalasan, yaitu akan dihukum sebagaimana ditunjukkan oleh undang-undang itu sendiri yang telah dilanggar oleh perbuatan itu. Konsekuensi dasar dari ilegalitas adalah batalnya tindakan yang menyebabkan ilegalitas.

Tidak ada yang bisa menjadi ilegal jika tindakan itu tidak termasuk dalam norma hukum, ini dikenal sebagai asas legalitas, dan tidak ada sesuatu yang legal (yaitu, tidak dilarang oleh suatu norma) dapat memiliki pembalasan hukum.

Contoh ilegal

Jika standar mengatakan; Anak di bawah umur tidak boleh minum alkohol dan jika mereka melakukannya, mereka akan didenda 1.000 euro.

Jika anak di bawah umur minum alkohol, ini akan menjadi ilegal dan akan mengakibatkan denda 1.000 euro.

Perbedaan antara ilegal, tidak sah dan terlarang

Istilah ilegal dapat dikacaukan dengan tidak sah atau terlarang, untuk ini kita akan membedakan tiga angka ini:

Tag:  Amerika Latin Kolumbia Perdagangan 

Artikel Menarik

add
close

Pesan Populer

kamus ekonomi

Komunikasi strategis

biografi

Robert Owen

kamus ekonomi

Perbendaharaan