giffen yang baik

kamus ekonomi

Barang Giffen adalah barang yang permintaannya meningkat seiring dengan kenaikan harga.

Karena perilaku kebalikan dari barang normal ini, mereka tidak mematuhi hukum permintaan normal, yang dipelajari dalam ekonomi mikro. Hukum permintaan menyatakan bahwa semakin tinggi harga suatu barang, semakin rendah permintaannya. Dalam kasus barang Giffen, muncul paradoks bahwa permintaan barang ini meningkat ketika harganya lebih mahal.

Jenis barang ini secara langsung terkait dengan barang-barang subsisten yang perlu dikonsumsi oleh orang-orang yang berada dalam situasi kemiskinan ekstrem dan dengan anggaran ekonomi yang sangat terbatas. Kami menyebut barang sebagai bahan makanan pokok, yang jika ada kenaikan harga barang itu, ada peningkatan permintaannya.

Tidak seperti barang normal atau barang non-Giffen inferior, kurva permintaan untuk barang Giffen miring ke atas, di mana kenaikan harga (P1 dan P2) menghasilkan peningkatan permintaan untuk barang "x" yang direpresentasikan sebagai X1 dan X2 . Biasanya, ini dianggap sebagai perilaku atipikal dari perilaku konsumen saat membuat katalog barang-barang tertentu sebagai barang Giffen.

Kondisi untuk itu dianggap sebagai barang Giffen

Barang Giffen harus memenuhi tiga prasyarat untuk masuk ke dalam kategori ini:

  • Barang yang dimaksud haruslah barang inferior, yang berarti barang tersebut lebih banyak diminati ketika pendapatan konsumen lebih rendah (seperti yang terlihat pada contoh sebelumnya).
  • Barang tersebut harus mewakili bagian penting dari anggaran konsumen atau, dengan kata lain, barang itu harus hampir tak tergantikan untuk penghidupan orang yang memperolehnya (seperti yang juga telah ditunjukkan dengan contoh penjelasan yang sama).
  • Harus ada kekurangan barang pengganti. Artinya, tidak benar bahwa jika harga suatu barang meningkat dan karena perubahan itu permintaan barang lain meningkat, dikatakan bahwa yang pertama adalah pengganti yang lain.

Dalam hal ini, dua profesor Universitas Harvard, Robert Jensen dan Nolan Miller, terus menyelidiki keberadaan barang-barang Giffen melalui konsumsi dua produk - nasi dan pasta - di dua wilayah termiskin di Cina. Metode ini terdiri dari mensubsidi kedua barang untuk jangka waktu tertentu untuk menilai perubahan permintaan akibat perubahan harga. Kesimpulannya adalah perilaku yang diantisipasi oleh Robert Giffen diamati: permintaan produk meningkat ketika harga beras dan pasta meningkat sebagai akibat dari penarikan subsidi.

Contoh Yah Giffen

Berikut adalah beberapa contoh dengan cara tanya jawab.

Mengapa permintaan meningkat ketika harga lebih mahal?

Dalam contoh ini, seorang individu yang hanya mengonsumsi dua produk: produk dasar seperti kentang dan produk lain dari kategori yang lebih tinggi dan, oleh karena itu, lebih mahal, seperti daging. Kedua aset ini mewakili 100% dari anggaran orang tersebut.

Apa yang akan terjadi jika harga kentang naik?

Menurut hukum permintaan, jika harga suatu barang naik, maka permintaannya harus turun. Sebenarnya, teman kita harus mengurangi konsumsi kentang karena dia tidak lagi memiliki cukup anggaran, tetapi jelas dia harus mengganti kentang dengan produk lain yang memungkinkannya untuk makan (seperti daging).

Namun - dan pada titik inilah kita menemukan paradoks dari giffen yang baik - dia tidak punya pilihan selain mengganti kentang dengan daging (karena masih lebih mahal), untuk mengimbangi anggaran itu. Hasil akhirnya adalah konsumen akhirnya menuntut lebih banyak kentang daripada situasi awal meskipun faktanya harganya telah meningkat.

Bagus normal

Tag:  turunan hadiah Amerika Latin 

Artikel Menarik

add